Selasa, 25 Januari 2011

Cikampex (bagian 2)


        Gini temen-temen, stan fakultas itu ngejelasin berbagai macam hal mengenai fakultas masing-masing, dari mulai mata kuliah tiap semester, prospek kerja, usaha buat masuk, dsb. So, kita buka 12 fakultas deh, Alhamdulillah seluruh Galaners ada perwakilannya di tiap fakultas. Next, stan BOP-B, yaudah lah kalian juga tau maksudnya, ya ngejelasin BOP-B, anak SMA kan ga pada tau tuh, selanjutnya stan Bidik Misi, ngejelasin beasiswa gitu deh… Kalo angket itu ya nyebarin angket yang isinya beberapa pertanyaan terkait UI, angket ini akan diproses di Litbang Galaners UI nantinya. Dan yang terakhir, konsultasi. Sebenernya stan ini (harusnya) banyak penghuninya, tapi yang nongkrong di sana akhirnya hanya saya dan Zahra.
        Kita semua bekerja dari jam 1-4 sore. Pertama-tamanya sih stan lain, wuidiiiiiiiiiiih.. penuh sesak dikunjungi adek-adek yang ingin tau. Tapi stan saya kosong melompong kaya gigi ompong. Okeh saya sama Zahra agak kebingungan, kenapa ga ada yang datengin kita (dalem hati seneng, Alhamdulillah ga capek,hehehe). Tapi apa mungkin itu adik-adik takut sama saya dan Zahra ya? Padahal kita udah bertampang manis, menawarkan konsultasi gratis tanpa dipungut biaya (kurang baik apa coba), terus stan kita di depan pintu, ya harusnya keliatan orang dong, apalagi ada tulisannya KONSULTASI.
        Ya udah saat itu saya dan Zahra berhusnudzon, mungkin ga pada punya masalah dengan perjuangan masuk UI (masa sih?). Akhirnya Zahra minta fotoin Ndaru, ya karena dia yang bawa kamera dan dari tadi sibuk banget mendokumentasikan semua, eh tau ga apa jawaban Ndaru? “ya elah Ra, lagian stan Lo sepi banget dah, gimana mau gw poto.”. iya juga ya dalam hati. Tapi ternyata stan konsultasi ga seserem yang saya bayangkan, tadinya saya dan Zahra udah ngeliat beberapa adek-adek yang manis itu bisik-bisik mau nanya, tapi sambil ngelirik-ngelirik ke arah saya, kayak malu dan takut gitu, kalo malu wajarlah ya, tapi takut? Aduh please deh, wajah saya menawarkan solusi… hm, mungkin takut ma Zahra kali,hehehe. Akhirnya ada juga yang mampir… seorang cowok…(asyikk ada yang konsul)
        Dia itu (saya ga nanya namanya) nanya banyak hal mengenai jalur masuk UI yang membingungkan. Ya emang, saya aja bingung yang jelasin, tapi Alhamdulillah terjawab dan dia pergi dengan mengucap terima kasih. Eh ternyata ga cuma satu aja, abis itu baru deh berdatangan adek-adek itu dateng menghampiri saya dan Zahra. Akhirnya kita kerja juga… tapi setelah itu stan konsultasi sama sekali ga kosong dan terus kedatangan adek-adek. Saya sampe megap-megap, untung deket pintu, jadi panasnya ga terlalu berasa, ga kebayang deh temen-temen yang di bagian dalem, pasti keringetnya bisa diperes,hehehe.
        Eh tiba-tiba Zahra dapet telepon dan dia langsung izin mau pergi. Ya udah ga apa-apa. Saya kan masih berpikir anak-anak konsul banyak, jadi santai aja. Pasti ada yang gantiin. Ternyata oh ternyata, nasib memang kejam. Ga da yang nemenin saya di stan. Mana kalo ngasih penjelasan harus kenceng suaranya (karena suasana ribut), huwaaaaa haus banget dah berasanya. Untung aja sebelum pergi si Zahra bawain konsumsi ke meja saya. Nah setelah itu datenglah si Raka, nah kalo ini saya kenal, adek kelas saya di Rohis dulu… setelah dia banyak bertanya dan bercerita, dia balik bertanya ma saya…” kak, kan kakak di sastra tuh, itu masuknya Fakultas apa kak?” okeh dengan semangat saya jawab donk “Fib dek, Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya” . mendengar jawaban itu, eh dia langsung kaget dan bilang “sumpah kak kayakya kakak salah masuk fakultas deh”, saya juga ga kalah kaget ma jawaban dia, dan langsung saya jawab “lah emang salah gimana?” dan itu bocah emang ngeselin, belum dijawab dia langsung kabur… tapi ya udah lah… akan saya buktikan kalo saya ga salah masuk Fakultas,hehehe
        Hilir mudik silih berganti stan saya dikunjungi banyak adek-adek kelas. Seneeeng banget rasanya bisa sedikit membantu mereka, dari mulai menanyakan jurusan yang tepat, jalur masuk, keadaan kulliah, dsb… oh iya waktu saya lagi di stan konsultasi (karena posisinya di depan pintu) ada gangguan yang sangat berarti dari Arif Ayubi. Dengan teriak-teriak dia berkata “dek, UI mahal banget, masuk STAN aja Gratis”. Berjam-jam dia ada di depan pintu UI buat ngomong gitu udah gitu nuker almamater STAN dan pake jakun. Nah waktu dia duduk di samping saya akhirnya saya bilang “ rif, ngapain sih kayak gitu? STAN ga ada pengunjungnya ya? Kok ga di sana? Malah sibuk di sini? Atau jangan-jangan sakit hati ga bisa masuk UI?” okeh teman-teman, saya ga jahat kok ngomong gitu, kan cuma bercanda, udah gitu kalo ngomong ma Arif Ayubi mah emang harus dengan cara kayak gitu, kalo ga ya siap-siap aja tertindas terus,hehehe
        Akhirya Cikampex selesai dengan sukses, semoga aja adek-adekku di 39 dan sekitarnya tau banyak tentang UI dan universitas lain sehingga ga salah pilih dan ga nyesel setelah masuk di dalamnya dan setelah menjalani masa-masa kuliah. Sukses ya buat UN dan ujian PTNnya. Semoga diberi hasil terbaik dan bisa menyusul kakak-kakak kelasnya yang ada di UI dan PTN lainnya… kami tunggu ya dek :)

2 komentar:

marogi mengatakan...

Seru banget SMA-nya ada kegiatan kek gitu.. ...

Goresan Pelangi Kehidupan mengatakan...

iya donk, kan beda ma SMK atau STM (pake gaya sinis)... pissss gi ^_^V bercanda kok. kan kalo STM pasti Exponya bukan ttg universitas, mungkin tentang pekerjaan gitu (sok tau)